Inovasi Pustakawan di Perpustakaan Perguruan Tinggi

Inovasi Pustakawan

Rutinitas kerja di perpustakaan kadang kala memunculkan rasa jenuh, apalagi yang dikerjakannya hanya satu garapan saja, misalnya hanya memberikan layanan sirkulasi, atau terus menerus bekerja di bagian pengolahan. Hal tersebut tentunya menimbulkan kebosanan/rasa jenuh.

Untuk menghilangkan kejenuhan bekerja ada banyak cara, baik dengan kebijakan rotasi, mutasi atau memberikan rekreasi bagi pustakawan. Dan satu hal yang sebaiknya sering dilakukan oleh pustakawan adalah membuat suatu inovasi. Inovasi menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia (2002) adalah pengenalan hal-hal yang baru (pembaharuan). Inovasi dilakukan berdasarkan pengalaman dan kajian di perpustakaan. Ada banyak cara untuk melakukan inovasi di perpustakaan, hal ini sangat tergantung dari kondisi perpustakaan yang bersangkutan. Adapun beberapa contoh inovasi yang pernah dilakukan di perpustakaan antara lain:

  1. Membuat Sistem Informasi Perpustakaan. Masih banyak perpustakaan perguruan tinggi yang belum memiliki sistem informasi perpustakaan. Dalam hal ini pustakawan dapat melakukan inovasi merancang sistem informasi dengan cara bekerjasama dengan pihak lain, baik pembuat software bila memiliki dana yang cukup, mencari software free perpustakaan, atau memanfaatkan mahasiswa yang melakukan penelitian tentang sistem informasi di perpustakaan.
  2. Informasi Terseleksi. Mengapa informasi terseleksi saya sebut inovasi, karena di perpustakaan begitu banyak informasi tersedia, namun ada beberapa informasi yang sangat dibutuhkan oleh clien, tergantung dari kebutuhannya. Salah satu contoh yang pernah dilakukan adalah mengumpulkan informasi tentang Audit Sumber Daya Manusia. Berbekal rasa peduli terhadap mahasiswa yang melakukan penelitian tentang Audit SDM, mencoba menelusur buku yang berkautan dengan hal tersebut, dan ternyata berdasarkan fenomena yang ditemukan di lapangan sangat sedikit sekali buku-buku yang berkaitan dengan judul tersebut, bahkan sudah berkali-kali mencari informasi ke toko buku baik ke Gramedia maupun Palasari, yang ada hanya satu karangan Willy Susilo. Akhirnya mencoba menelusur buku satu per satu yang bertautan dengan SDM dilihat daftar isi satu per satu,  dan ternyata ada beberapa buku yang menjelaskan tentang Audit SDM di dalam buku Manajemen Sumber Daya Manusia. Selanjutnya buku tersebut difotocopy dan disatukan/dikliping menjadi satu buku, khusus tentang Audit SDM, buku tersebut dijilid dan disimpan di perpustakaan. Dengan inovasi ini banyak clien yang merasa terbantu, terutama yang sedang melakukan penelitian tugas akhir Audit Sumber Daya Manusia.
  3. Counter pengunjung. Data kunjungan merupakan salah satu indikator kinerja perpustakaan, karena dengan melihat data kunjungan dapat terlihat perkembangan pengunjung yang memanfaatkan fasilitas perpustakaan. Dengan sistem manual hal ini agak sulit dilakukan, kadang kala pengunjung malas untuk mengisi data kunjungan, oleh karena itu perlu diadakan counter pengunjung secara otomatis. Dan hal ini dapat dibuat dengan berbagai cara, dari mesin yang termurah sampai mesin yang canggih, sangat tergantung dari dana yang dimiliki perpustakaan. Penulis menyarankan kiranya dapat menggunakan mahasiswa atau praktikan di perpustakaan, seperti yang telah dilakukan di UPT Perpustakaan Unpas dalam waktu tidak lebih dari 3 bulan counter pengunjung dapat dibuat dan pengunjung tinggal menggesekkan kartu anggota perpustakaan ke counter pengunjung, atau mengetikan nomor pokok mahasiswa.

Demikianlah beberapa contoh inovasi yang dapat dilakukan pustakawan di perpustakaan, selamat berkarya semoga dapat memacu perkembangan perpustakaan.

2 Tanggapan to “Inovasi Pustakawan di Perpustakaan Perguruan Tinggi”

  1. Diana Sri Zustika Says:

    Terima kasih atas masukannya, kami akan coba membuat inovasi seperti yang anda tuliskan. Mohon Doanya. Perpustakaan STIKes BTH Tasikmalaya.

  2. teguh pustakawan um Says:

    Terima kasih motivasi and advicenya. Kalo inovasi yang saya lakukan terutama bidang tulis menulis. Insya Allah kami akan concern di sana

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: